Manchester United kalah kepada Atletico Madrid: ‘Saat penting untuk bos Old Trafford’

Batasan Manchester United didedahkan ketika Atletico Madrid melakukan nombor klasik Liga Juara-Juara kepada mereka untuk melenyapkan harapan tipis mereka untuk berjaya untuk satu musim lagi.

Keterbatasan United bermakna penyingkiran peringkat 16 terakhir adalah kira-kira setanding untuk kursus itu memandangkan status terkini mereka dikurangkan.

Dan keterbatasan itu bermakna satu-satunya harapan mereka untuk apa-apa yang menyerupai keselamatan daripada kekacauan kempen ini terletak pada penamat di empat teratas Liga Perdana.

Ia juga akan menjadi ukuran sama ada percubaan menyerahkan Ralf Rangnick tuas kawalan boleh dinilai sebagai kejayaan – walaupun sangat layak – kerana jika United tidak merombak Arsenal atau mana-mana pesaing lain, maka ia mesti dianggap gagal.

Manchester United kini ketinggalan satu mata di belakang Arsenal, yang berada di tangga keempat, tetapi telah bermain tiga perlawanan lagi dan tidak menunjukkan kes yang meyakinkan bahawa mereka boleh mendaki bukit itu.

Dalam satu kejutan yang ironis, sama seperti pemain United bergelut selepas kekalahan 1-0 yang membawa setiap ciri dan ciri khas Atletico di jalanan Diego Simeone, skrin televisyen di Old Trafford menunjukkan imej jurulatih Ajax, Erik ten Hag.

Berikut adalah orang yang berwawasan yang disebut-sebut oleh ramai orang sebagai calon yang ideal untuk mengheret United keluar dari tanah tanpa orang mereka sekarang, tetapi yang baru sahaja mengetuai penyingkiran sendiri pada pusingan 16 terakhir Ajax selepas tewas di tempat sendiri kepada Benfica. Ten Hag mempunyai rekod prestasi tetapi hampir tidak datang dengan jaminan.

Ini menimbulkan perasaan seperti detik penting bagi mereka yang bertanggungjawab di Manchester United.

Ya, kita semua pernah melihat filem ini sebelum ini bersama Atletico Madrid.

Mereka bertahan dengan hebat.

Mereka merosakkan dengan seni gelap yang diamalkan dengan baik, kemudian menggali anda pada serangan balas sebelum jatuh dalam-dalam dan membina penghadang pertahanan yang begitu ramai telah bergelandangan selama ini.

Memang membantu untuk mempunyai pemain pertahanan yang kelihatan hidup kerana tertekan dan dikurung di kawasan penalti mereka sendiri, ditambah dengan penjaga gol bertaraf dunia di Jan Oblak gembira menggunakan setiap bahagian anatominya untuk menentang lawan, sama ada mukanya untuk dihentikan.

Anthony Elanga atau cakar gergasi untuk menyelamatkan dengan cemerlang daripada Raphael Varane lewat.

Harapan utama United, seperti yang telah ada sejak sekian lama, adalah untuk menyilangkan jari dan berharap seketika untuk kecemerlangan individu.

Cristiano Ronaldo memberikannya hatrik untuk menewaskan Tottenham pada hari Sabtu.

Tidak ada kesan sebegitu di sini dan di luar United, ketandusan idea dan ciptaan jauh sebelum kesimpulan yang tidak dapat dielakkan.

Kedudukan United dalam susunan domestik dan Eropah adalah jelas untuk dilihat oleh semua orang. Mereka juga-rans di dalam dan luar negara.

Dan di Harry Maguire, Manchester United mempunyai kapten yang bermain dengan keadaan terdesak. Permainannya yang berlengah-lengah dan panik dalam penguasaan bola menyebabkan kerap mengerang di sekitar Old Trafford.

Penyingkirannya untuk mendapat tepukan – kerana dia digantikan oleh pemain veteran Juan Mata lewat – adalah isyarat perjuangannya dan kesengsaraan Rangnick sendiri yang terdesak.

Peminat Manchester United, ramai daripada mereka, tidak mempercayai Maguire pada bola dan ia sering kelihatan seolah-olah dia tidak mempercayai dirinya sendiri, keyakinannya jelas rapuh. Adalah diharapkan pembuat keputusan United akan menggunakan kekalahan ini untuk menjernihkan pemikiran tentang beberapa perkara – tetapi terutamanya siapa yang akan menjadi pengurus musim depan.

Proses ini semestinya telah bermula dan tiada siapa yang serius boleh mencadangkan Rangnick akan menjadi sesuatu yang lebih tinggi daripada peranan perundingan yang dicadangkan untuknya musim depan.

Dalam pertahanannya, kegagalan United hampir tidak dapat diletakkan di depan pintunya. Kebusukan telah berlaku lama sebelum ketibaannya untuk menggantikan Ole Gunnar Solskjaer yang dipecat, pelantikan pemain Norway itu sendiri adalah tanda sentimentaliti dan cita-cita yang terhad, frasa yang tidak akan pernah dilihat cahaya mata di Manchester City dan Liverpool ketika mereka mendahului setakat ini. Bersatu.

Adakah Thomas Tuchel akan muncul dalam fikiran United di tengah-tengah kegawatan di Chelsea? Jika tidak, dia sepatutnya. Reputasi Mauricio Pochettino terjejas dengan penyerahan Paris St-Germain di Real Madrid manakala Ajax Ten Hag dikejutkan dengan Benfica.

Terlalu ramai pemain kelihatan tidak berpuas hati atau tidak cukup bagus. Siapa pun pengurus baru, dia menghadapi tugas besar.

Edinson Cavani menghiasi Old Trafford dengan kehadiran pada separuh masa kedua tetapi sudah tamat masa. Adakah Ronaldo mahukan Liga Europa untuk perlawanan akhir kerjayanya yang mengagumkan?

Ketika United gagal, Atletico meraikannya. Simeone telah melakukannya sekali lagi. Seperti yang dilakukannya kepada Liverpool pada peringkat Liga Juara-Juara ini dua tahun lalu.

Dia memecut terus ke Stretford End dan pergi pada wisel penamat, beberapa penyokong Manchester United tidak memuji diri mereka sendiri dengan membaling minuman dan objek ke arah pemain Argentina itu.

Simeone kelihatan sangat tidak prihatin dan kemudiannya muncul tersenyum di dalam kotak pengarah yang bergambar dengan peminat, menyelamatkan senyuman yang sangat tinggi untuk penyokong yang mengarahkan beberapa ketidaksetujuan lisan kuno ke arahnya.

Simeone dan Atletico mara ke suku akhir sekali lagi manakala Manchester United memikirkan masa depan yang penuh dengan ketidakpastian.

Masa depan itu bermula sekarang. Hierarki Manchester United mesti mendapat kebenaran ini selepas melakukan banyak kesilapan.

Share this…
Share on Facebook
Facebook
Tweet about this on Twitter
Twitter

Similar Posts