TWENTY FIVE TWENTY ONE: perjalanan nostalgia ’90-an yang menggesa anda untuk mengekalkan impian anda

Na Hee-do calon pemain lawan pedang bertarung melawan ekonomi, saingan dan ibunya sendiri untuk mengikuti minatnya

Orang dewasa tidak pernah menerimanya jika kita berkata kita tidak mempunyai impian,” Kim Min-chae (lakonan Choi Myung-bin) memberitahu neneknya. Beberapa jam sebelum itu, remaja itu berhenti balet di tengah-tengah pertandingan dan melarikan diri dari rumah untuk menghabiskan musim panas bersama saudaranya yang sudah tua. “Adakah kita perlu mempunyai satu?”

Ia adalah teka-teki yang sering dihadapi oleh golongan muda semasa mereka mencuba dan memikirkan siapa mereka dan apa yang mereka mahukan hidup mereka; tekanan untuk mempunyai cita-cita tertentu dan rancangan hidup yang dipetakan di hadapan anda. Tetapi, seperti yang Min-chae temui semasa dia menerokai bilik tidur ibunya semasa kecil, mengetahui perkara yang anda mahu lakukan boleh menjadi sama menakutkan seperti tidak mempunyai petunjuk.

Semasa dia menjalani kehidupan di rumah neneknya, Min-chae menjumpai barang-barang lama ibunya – telefon selip, pemain kaset dan diari tulisan tangan – semuanya mengelirukan dia. “Dia menulis semua ini dengan tangan?” Dia kagum sambil menyelak muka surat diari yang tertera kemas. Kisah-kisah dan pengalaman yang dirakam dalam buku itu menjadi titik fokus Twenty Five Twenty One, membawa kita kembali ke dunia nostalgia tahun 90-an dan kisah inspiratif ibu Min-chae, Na Hee-do (persembahan fenomenal daripada Kim Tae-ri).

Seorang pemain lawan pedang yang bercita-cita tinggi, Hee-do menghabiskan hari-harinya di sekolah berlatih sukan pilihannya dengan bersungguh-sungguh dan hujung minggunya cuba melihat sekilas pemuda Olimpik Korea Ko Yu-rim (WJSN’s Bona) berlatih di sekolah berdekatan. Keghairahannya untuk bermain pedang dapat dirasai tetapi, apabila kesan Krisis Kewangan Asia 1997 berlaku di Korea, sekolahnya membatalkan pasukannya, menyebabkan dia berebut-rebut untuk membentuk rancangan yang semakin liar untuk mengekalkan impiannya. Ibunya mempersoalkan mengapa dia mengganggu, menasihatinya supaya tidak “berpegang pada sesuatu yang anda tidak pandai”. Namun, api Hee-do tidak dapat dipadamkan semudah itu, dan dia berusaha keras untuk terus menyala.

Sepanjang perjalanan, dia bertemu dengan Baek Yi-jin (Nam Joo-hyuk), seorang lelaki berusia 22 tahun yang baru di bandar dan cuba membina semula hidupnya selepas keluarganya kehilangan segala-galanya akibat krisis kewangan. Empat tahun lebih tua daripada Hee-do dan dengan tugas memulihkan keluarganya, dia mengekalkan remaja yang melulu itu dalam jarak yang dekat, tetapi tidak boleh berpura-pura dia kebal terhadap rohnya yang menular untuk masa yang lama.

Twenty Five Twenty One secara halus meneliti pelbagai jenis kehilangan dan pengorbanan semasa ia berterusan, tetapi tidak pernah menganggap satu lebih layak atau dahsyat daripada yang lain. Sebaliknya, ia melihat setiap satu dalam konteksnya sendiri – daripada Yu-rim kehilangan penaja lawannya kepada Yi-jin kehilangan kestabilan dan statusnya – dan perlahan-lahan mempertimbangkan kesannya kepada setiap individu.

Ia memerlukan pendekatan yang sama rata terhadap cara ia mempersembahkan setiap watak. Hee-do mungkin seorang pelajar sekolah liar yang mengamuk di tengah jalan satu minit, tetapi pada masa berikutnya dia boleh berkongsi pandangan bijak tentang kehidupan dan kaedah untuk membantu mengatasi tragedi besar dan kecil yang kita hadapi setiap hari.

Yi-jin mungkin sosok yang lebih tua, kelihatan lebih matang dalam persahabatan mereka, tetapi dia sering digantikan oleh Hee-do dan ditunjukkan perspektif baharu olehnya. Dia mendapat idea untuk meraih detik-detik kebahagiaan setiap kali mereka bersama dan pandangan optimis itu, digabungkan dengan dedikasinya yang tidak tergoyahkan untuk mencapai matlamat lawan pedangnya, menyemarakkan perasaan romantis antara pasangan itu.

Terdapat beberapa perkara negatif pada Twenty Five Twenty One, tetapi ia sering merasakan pertunjukan itu cuba menjejalkan terlalu banyak ke dalam setiap ansuran. Mungkin itulah maksudnya – selepas semua, zaman remaja boleh berasa seperti satu rentetan emosi dan pergolakan yang tidak berkesudahan – tetapi kadang-kadang ia boleh berasa seperti banyak. Walau bagaimanapun, keluhan kecil diketepikan, siri ini adalah menyelam nostalgia ke dalam kenangan masa muda dan nilai impian; drama manis yang membuatkan anda sentiasa memerhatikan petunjuknya dan gatal untuk membaca seluruh diari Hee-do lama selepas setiap episod tamat.

Share this…
Share on Facebook
Facebook
Tweet about this on Twitter
Twitter

Similar Posts