TWENTY FIVE TWENTY ONE : Recap Episod 15-16 (Akhir)

Nah, kami telah sampai ke penghujung jalan. Watak kita semua telah berkembang, ada yang bersama-sama, ada yang terpisah, dan sudah tiba masanya untuk kita mengucapkan selamat tinggal. Perjalanan yang agak lama, dan masih terdapat beberapa liku-liku yang diwarnai air mata untuk mengemudi sebelum semuanya berakhir, tetapi jika ada satu perkara yang telah diajar oleh Twenty Five Twenty One kepada kami, tiada apa yang kekal selama-lamanya – dan mungkin tidak mengapa .

Untuk menyelesaikan konflik minggu lalu, kami diberikan dua perbualan penting. Pertama, kita melihat bahawa Yoo-rim memang orang yang meminta Yi-jin untuk membuat berita tentang dia pergi ke Rusia dari segi mengejar wang dan bukannya kemalangan bapanya.

Jauh daripada menyalahkannya, Yoo-rim telah menyamakannya dengan memenangi kejohanan lawan pedang – sudah pasti, dia mungkin berasa menyesal kerana mengalahkan lawannya, tetapi dia tidak pernah meminta maaf kerana itu, kerana itu adalah sebahagian daripada tugas.

Hee-do juga memahami perkara ini, dan apabila dia melihat Yi-jin menangis di terowong, dia memeluk wajahnya dan mengesat air matanya Bersama-sama, mereka menggosok coretan itu, dan Hee-do meminta Yi-jin untuk berkongsi segala-galanya dengannya – kebahagiaan, kesengsaraan, ketakutan – bukannya cuba memikul semuanya sendiri.

Masa mula bergerak lebih pantas, akhirnya membawa kami ke tahun 2001, di mana dia berumur 25 dan dia 21. Melalui e-mel yang pantas kepada Yoo-rim, Hee-do menangkap kami tentang semua orang. Ji-woong memulakan laman web inspirasi fesyen, yang beberapa tahun kemudian dia bertukar menjadi perniagaan fesyen yang berjaya. Seung-wan pergi ke kolej dan hampir serta-merta dipilih sebagai wakil kelas. Dan Yoo-rim juga mendapat kawan baru di Rusia.

Tetapi kemudian nada ceria itu menjadi senyap apabila Yoo-rim perlahan-lahan berhenti membaca e-mel Hee-do.

Kedua-duanya bersedia untuk berdepan antara satu sama lain pada pertandingan besar di Madrid, dan menghadapi tekanan yang hebat untuk menang ke atas satu sama lain: Yoo-rim untuk menunjukkan semua orang yang bercakap menentangnya, dan Hee-do untuk memenuhi semacam kewajipan patriotik. Lebih memburukkan lagi keadaan, media memutar belitkan kata-kata mereka menjadi penghinaan terhadap satu sama lain.

Takut keazamannya untuk menang akan goyah, Hee-do enggan bercakap dengan Yoo-rim sebaik sahaja mereka berdua tiba di Madrid. Itu membawa kita kepada perlawanan tegang dan emosi yang kita lihat sekilas minggu lalu. Gadis-gadis itu bertepuk sebelah tangan, dan pada satu ketika Hee-do juga mencabar panggilan ref, seperti yang Yoo-rim lakukan beberapa tahun lalu.

Bagaimanapun, akhirnya, Hee-do memenangi mata terakhir. Tidak seperti perlawanan lain, dia tidak meraikannya, dan apabila dia akhirnya menanggalkan topengnya, dia menangis. Dan begitu juga Yoo-rim. Begitu juga rakan dan keluarga mereka menonton dari rumah. Dan begitu juga saya.

Hee-do membuka tangannya, dan itu sahaja yang diperlukan. Mereka menangis dalam pelukan satu sama lain lagi, persahabatan mereka dipulihkan sepenuhnya, kedua-duanya memahami mengapa yang lain mengelak daripada berhubung.

Dan saya sangat gembira untuk melaporkan bahawa persahabatan itu kekal sepanjang karier mereka dan seterusnya. Yoo-rim ialah orang pertama yang bersara, dan membuka kelab lawan pedang di Korea, melatih bintang lawan pedang generasi seterusnya.

Hee-do terus berlawan pedang untuk lebih lama, tetapi akhirnya memutuskan untuk bersara juga. Dan apabila Hee-do memberikan sidang akhbar terakhirnya, Yoo-rim berada di sana dengan bunga-bunga, tiba tepat pada masanya untuk mendengar Hee-do berkata detik paling mulia dalam kerjayanya ialah menjadi saingan Yoo-rim.

Tetapi kembali ke tahun 2001. Yi-jin mendapat kebenaran untuk berpindah jabatan, dan aww – dia dapat bekerja dengan mentornya sunbae semula! Dan dua kali ganda – Sunbae tahu betul-betul mengapa Yi-jin berpindah, dan sangat menyokong, malah memanggil Hee-do untuk menyertai mereka untuk minum supaya dia boleh menghiburkan Yi-jin selepas malam yang sukar.

Jabatan baharu Yi-jin menjadikan dia lebih sibuk daripada sukan, dan dia dan Hee-do perlu kreatif sedikit dan mengorbankan banyak tidur untuk meluangkan masa bersama. Dia berhati-hati mengetepikan hari-hari sekitar ulang tahun mereka supaya mereka boleh pergi melancong bersama-sama, tetapi ia tidak sepatutnya… kerana ia jatuh pada 9/11.

Yi-jin dimasukkan ke dalam pesawat seterusnya ke AS supaya dia boleh melaporkan secara langsung dari New York ketika pekerja penyelamat cuba mencari mangsa yang terselamat daripada serangan itu. Sesampai di sana, dia terharu dengan kemusnahan. Tetapi kemudian dia membantu seorang wanita menyebarkan berita tentang rakan sekerja yang hilang, dan menyedari ada sesuatu yang boleh dia lakukan.

Pengalaman pahit itu memberi kesan yang besar kepadanya, membelenggunya dengan mimpi buruk dan mengalahkannya hari demi hari. Namun, dia berpegang teguh pada harapan bahawa kerjanya boleh mencapai sesuatu yang baik untuk dunia, dan harapan itu memastikan dia berada di New York lebih lama daripada yang dia jangkakan.

Hari bertukar menjadi minggu dan kemudian bulan, dan Hee-do tidak boleh berbuat apa-apa selain melihat dari seberang dunia apabila jarak emosi antara mereka semakin meningkat. Dia melihat pengakhiran hubungan mereka akan datang sejauh satu batu, walaupun dia sangat ingin menghentikannya daripada berlaku. Tetapi apabila Yi-jin memohon dan diterima untuk ditempatkan di New York sebagai wartawan asing, dia tahu sudah tiba masanya.

Apa yang menjadi puncanya ialah mereka tidak boleh menjadi apa yang satu sama lain perlukan lagi. Yi-jin tidak boleh membebankan Hee-do dengan trauma yang dia alami, jadi dia diam dan tidak dapat memberinya apa-apa keselesaan – atau menerima apa-apa daripadanya apabila dia sedih.

Tetapi semasa dia cuba menjelaskan perkara ini, mereka berdua menjadi terlalu sibuk dan bersikap defensif sehingga mereka akhirnya mengatakan perkara yang mengerikan yang mereka tidak begitu maksudkan, dengan kebenaran yang cukup menyakitkan bercampur untuk menghancurkan mereka berdua.

Jauh di lubuk hati, mereka berdua tahu bahawa mereka terpaksa berpisah, tetapi juga bahawa ia tidak sepatutnya berlaku seperti yang berlaku. Jadi pada hari penerbangan Yi-jin pulang ke New York, mereka berlumba-lumba mencari satu sama lain dan mengucapkan selamat tinggal. Pada mulanya, nampaknya mereka mungkin merindui satu sama lain secara berlalu, tetapi mereka akhirnya bertemu di perhentian bas, di mana mereka mengucapkan selamat tinggal yang penuh sebak dan secara rasmi melepaskan satu sama lain.

Kami mendapat penutupan pada langkah seterusnya orang lain juga. Seung-wan menjadi PD variety show, dan berpotensi berkumpul dengan abang Yi-jin. Ibu Hee-do mengesyorkan Yi-jin untuk menggantikannya sebagai sauh apabila dia bersara, dan dia dapat menyatukan semula keluarganya di bawah satu bumbung. Ji-woong meminta bantuan pelajar Yoo-rim untuk membantunya melamar, dan kedua-duanya hidup bahagia selama-lamanya.

Hee-do berkahwin… dengan seseorang. Mungkin dengan nama keluarga Kim. Dan jika jalan cerita masa kini tidak wujud pada awalnya, saya mungkin akan berpuas hati sepenuhnya.

Tetapi ia berlaku, dan saya rasa ia menjejaskan mesejnya sendiri sedikit sahaja. Selepas menyayat hati tetapi, pada pendapat saya, penutupan yang memuaskan yang merupakan perpisahan perhentian bas, Hee-do nampaknya membawa banyak penyesalan dan rasa tidak puas hati sehingga dia terpaksa mengalami detik yang sama sekali lagi beberapa tahun kemudian – dan hanya selepas Min-chae memberinya kehilangan. diari di mana dia telah menulis apa yang dia benar-benar ingin katakan kepada Yi-jin dan dia telah melakukan perkara yang sama. Rasanya berlebihan dan berat sebelah. Dan jika kesimpulannya ialah satu perkara yang mereka perlu simpan selama-lamanya ialah “musim panas itu,” maka mengapa perlu mengatakan beberapa minggu lalu bahawa dia tidak ingat musim panas itu?

Namun, secara keseluruhannya, saya sangat menyukai Twenty Five Twenty One, jadi saya akan mengabaikan segmen masa kini dan menumpukan pada kenangan indah yang akan saya bawa daripadanya. Yang, dalam satu cara, merupakan satu perkara penting yang dibuat oleh kisah Hee-do dan Yi-jin: kehidupan mempunyai keindahan dan keburukan, kegembiraan dan kesedihan, kepuasan dan kerinduan yang tidak dapat diselesaikan untuk apa yang mungkin ada dan tidak akan pernah berlaku.

Kadang-kadang, apa yang kita perlukan dalam satu musim kehidupan bukanlah apa yang kita perlukan, atau miliki, selama-lamanya. Tetapi memiliki apa yang kita perlukan apabila kita memerlukannya – seperti Hee-do dan Yi-jin membantu satu sama lain melalui titik terendah dalam hidup mereka dan belajar untuk melambung sendiri – memberi kita kekuatan dan harapan untuk menghadapi apa sahaja kehidupan yang mungkin ditimpa. kami seterusnya.

Dan kadangkala, di sebalik usaha terbaik kita, kehidupan mengalahkan kita dan menghancurkan impian kita tanpa sebab sama sekali. Apabila itu berlaku, yang boleh kita lakukan ialah cuba mengambil bahagian dan membuat sesuatu yang baharu. Dan walaupun perkara baharu itu bukanlah perkara lama, perkara itu boleh menjadi cantik dan bermakna dengan sendirinya, walaupun ia bukan seperti yang kita mahukan.

Share this…
Share on Facebook
Facebook
Tweet about this on Twitter
Twitter

Similar Posts